Bienvenue au Portail PMMM Ahli Majlis Tertinggi 2014/2015 Moto PMMM PmmmMedia

BERBAGAI BENTUK KEBAJIKAN YANG DIANJURKAN


بسم الله الرحمن الرحيم

عن ابي هريرة رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: من نفس عن مؤمن كربة من كرب الدنيا نفس الله عنه كربة من كرب يوم القيامة، ومن يسرعلى معسر يسر الله عليه في الدنيا والاخرة، ومن ستر مسلما ستره الله في الدنيا والاخرة،والله في عون العبد ما كان العبد في عون اخيه، ومن سلك طريقا يلتمس فيه علما سهل الله له به طريقا الى الجنة، وما اجتمع قوم فى بيت من بيوت الله يتلون كتاب الله ويتدارسونه بينهم الا نزلت عليهم السكينة وغشيتهم الرحمة وحفتهم الملائكة وذكرهم الله فيمن عنده ومن بطأ به 
عمله لم يسرع به نسبه

(رواه مسلم بهذا اللفظ)

Daripada Abu Hurairah r.a. daripada Nabi SAW, Baginda telah bersabda:
Barangsiapa yang melepaskan seorang mukmin daripada satu kesusahan daripada kesusahan-kesusahan dunia, nescaya Allah akan melepaskannya daripada satu kesusahan daripada kesusahan-kesusahan Qiamat. Barangsiapa yang mempermudahkan bagi orang susah, nescaya Allah akan mempermudahkan baginya di dunia dan di akhirat. Barangsiapa yang menutup ke'aiban seorang muslim, nescaya Allah akan menutup ke'aibannya di dunia dan akhirat. Allah sentiasa bersedia menolong hambaNya selagi mana dia suka menolong saudaranya. Barangsiapa yang melalui suatu jalan untuk menuntut ilmu, nescaya Allah akan mempermudahkan baginya suatu jalan menuju ke syurga. Sesuatu kaum tidak berkumpul di salah sebuah rumah-rumah Allah (iaitu masjid) sambil mereka membaca Kitab Allah dan mengkajinya sesama mereka melainkan suasana ketenangan akan turun ke atas mereka, rahmat akan melitupi mereka dan mereka akan di kelilingi oleh para malaikat dan Allah akan menyebut (perihal) mereka kepada orang-orang yang berada di sisiNya. Barangsiapa yang terlambat amalannya, nescaya nasab keturunannya tidak mampu mempercepatkannya.


1.       Hadis ini menerangkan bahawa orang yang meringankan bebanan seorang Muslim atau memudahkan urusannya yang sukar atau menutupi aib atau cacat yang tidak biasa dilakukannya, nescaya Allah S.W.T akan membalasnya dengan balasan yang serupa dengan kebaikannya. Kita sebagai seorang Muslim, sewajarnya membantu sahabat kita yang berada dalam kesusahan meskipun sahabat itu tidak memintanya. Kerana apa? Kerana manusia sifatnya saling memerlukan. Cuba bayangkan apa yang akan terjadi jika kita hidup bersendirian di dunia ini. Ya, tidak lain tidak bukan, sudah semestinya kita akan berasa kekosongan tanpa teman untuk berbicara, tanpa teman untuk bergelak ketawa dan tanpa teman untuk berkongsi suka duka. Saya pernah terdengar satu kata-kata yang cukup indah tentang manusia yang ideal. Dikatakan, seseorang yang ideal itu ialah seseorang yang gembira dengan apa yang dia lakukan demi kepentingan orang lain, dan dia akan berasa amat malu jika ada insan lain yang melakukan pekerjaan yang menjadi tugasnya.




2.       Allah S.W.T menolong hambaNya di dunia dan di akhirat, ketika hamba itu menolong saudaranya dalam urusan-urusan yang memberatkannya dan menyukarkannya. Kita seharusnya menghulurkan bantuan ikhlas kerana ALLAH. Ini kerana, menjadi lumrah hidup manusia, apabila sekali- sekala kita melakukan kebaikan, kita akan merasa hebat. Terasa ingin mempamerkan segalanya agar dipuji dan disanjung tinggi oleh orang lain. Tanpa disedari, sifat riak mula menguasai diri. Kadang-kala, walaupun tanpa sesiapa di sisi, kita masih mengharapkan amalan yang kononnya disembunyikan itu, tetap diketahui oleh umum. Ada ketikanya, bukan pujian manusia yang terang atau tersembunyi yang diharapkan, tetapi pujian DIRI terhadap diri sendiri, “ betulkah aku?”. Ketika itu, sedarlah bahawa sifat ujub mula menguasai diri. Oleh itu, berdoalah; kerana pada ALLAH jualah terletaknya rahsia KEIKHLASAN. Pada kita terletaknya tadbir, dan pada ALLAH terletaknya takdir. Mohonlah kepada ALLAH agar Dia memilih kita untuk ikhlas walaupun kita tahu ikhlas itu sangat rahsia. Kita memberi, bukan untuk menerima. Membuat kebaikan bukan untuk  di anggap berjasa, tetapi semuanya kerana-Nya. Sesungguhnya, orang yang ikhlas itu bebas, kerana dia hanya ada satu Tuhan sahaja untuk disembah, iaitu ALLAH.

3.       Sesiapa yang menempuh perjalanan, dengan kaki misalnya menuju majlis-majlis zikir dan majlis para ulama, ahli ilmu yang soleh dan taat kerana ingin menuntut ilmu dengan mengamalkannya lahir dan batin, menekuninya dengan menelaah, memahami dan memikirkan ilmu-ilmu yang bermanfaat dan lain-lain, maka dia yang menempuh tersebut dengan niat yang baik dan benar, maka ALLAH S.W.T akan memberikan kemudahan baginya untuk memperolehi ilmu yang dapat menghantarnya ke syurga. Maka, di sini jelas menunjukkan bahawa kita mestilah sentiasa ikhlas dalam melakukan sesuatu. Tetapi, persoalannya ialah, apa itu ikhlas? Saya pernah mendengar,  ikhlas itu dalam memberi TIADA MENGHARAP, dalam menerima itu SYUKUR, dalam berkorban itu PASRAH, dalam terkorban itu TAWAKKAL dan dalam hidup itu REDHA. Tetapi, hakikat keikhlasan yang sebenar hanya ALLAH Yang Maha Mengetahui. Yang penting, kita seharusnya melakukan sesuatu itu dengan sebaiknya, kerana ALLAH sentiasa melihat apa yang kita usahakan, bukan hasilnya. Seperti kisah Nabi Nuh a.s. 

4.       Orang-orang yang berkumpul di masjid dengan membawa al-Quran dan mempelajarinya, maka ALLAH S.W.T memberikan ketenteraman, rahmat dan kedatangan para malaikat dan ALLAH S.W.T memuji mereka di hadapan para malaikat-Nya. Oleh itu, kita seharusnya menjadikan al-Quran dan as-Sunnah sebagai panduan untuk menjalani kehidupan seharian. Junjungan besar, Nabi Muhammad S.A.W juga pernah bersabda bahawa, manusia tidak akan sesat selagi mana mereka berpegang kepada al-Quran dan as-Sunnah.

5.       Kemuliaan dan keluhuran yang dicapai dengan amal soleh, bukan dengan kebangsawanannya dan keturunannya.

                                                                                                                              
Kolumnis Artikel Usrah,

Nurul Afiqah Binti Mohd Kamal (Usrah CaFeMo)
Mahasiswi Tahun 1 Pengajian Bahasa Arab,
Universiti Hassan II, Mohammedia.

Iktibar Traveler

Heboh di laman sosial, hangat di media massa, sensasi dalam kalangan facebookers & seangkatan dengannya, baru sahaja berumur 24 tahun sudah pernah mengembara ke hampir 34 buah negara. Maka beruntung si pengembara berdarah muda itu. Siapa sangka umur 20-an begitu sudah berjaya menawan begitu banyak negara. Siapa sangka? Rezeki masing-masing. Tuah ayam nampak di kaki, tuah manusia Tuhan jualah yang Maha Mengetahui.

Begitulah ceritanya.

Setiap insan ada kisah, cerita dan pengalaman mereka yang tersendiri. Manakan sama skrip dan plot yang telah dilalui mahupun yang bakal dilalui.

Oh ya, orang kata tiada berguna permulaan yg panjang, tanpa isi yang menawan.




Best ke melancong di Turki?”

Baiklah, apabila sudah ada yang bertanya maka haruslah kita menjawab.

Turki, sebuah destinasi pelancongan yang amat sesuai untuk semua peringkat umur. Baik untuk pasangan yg baru berkahwin, pelajar mahupun keluarga apatah lagi peminat tegar sejarah ketamadunan manusia. Tidak mahu mengulas panjang. Secara umumnya semua telah mengetahui tentang negara yang kaya dengan sejarah ini.

Mengapa tajuk ‘Iktibar Traveler’ dipilih ?

Penulis memilih tajuk ini adalah disebabkan penulis bersama teman-teman yang lain telah menghadapi banyak kekurangan dan kesukaran sewaktu trip kami di Turki baru-baru ini yang boleh diperbaiki bagi meningkatkan lagi kualiti pada masa akan datang. ‘Pengalaman ditimba iktibar diterokai’.


Pertama : Memilih destinasi pelancongan

Haruslah sebelum memilih sesuatu negara  untuk mengetahui keadaan negara tersebut. Baik daripada segi tambang perjalanan, kos berkaitan(makan dan minum, penginapan, tambang), nilai matawang, bahasa, keadaan semasa dan lain-lain. Paling penting adalah mengetahui tempat menarik yang boleh disinggah bagi mencapai kepuasan level infiniti. Selain itu, kita juga perlu mengetahui nilai matawang negara yang dipilih berbanding dengan nilai matawang negara kita. Ini bagi memudahkan kita untuk menilai harga sesuatu barang samada berpatutan ataupun tidak.

*Tapi sebelum apa-apa, kenalah tetapkan bajet dulu risau nanti ada yg terlebih bajet. Telan air liur jelah*


Kedua : Penguasaan Bahasa Pertama, Kedua & Ketiga

Perlu juga dititik berat akan penggunaan bahasa sesuatu negara yang hendak dituju. Bagi penulis penguasaan bahasa amat penting sekali kerana penulis sendiri telah merasai kepayahan dan kesulitan berkomunikasi sepanjang berada di Turki dek kerana tidak terlalu meletakkan harapan yang tinggi dan beranggapan bahawa mereka boleh berbahasa Inggeris. Malangnya anggapan itu menyerong jauh. Hatta abang-abang dan kakak-kakak di kaunter Information Centre pun tidak boleh berbahasa Inggeris dengan baik. Belajarlah !

“Harapan jangan tinggi takut kelak rebah tak berdaya untuk naik semula”


Ketiga : Perancangan yang teliti dan berstrategi

Sangat penting untuk merancang perjalanan dan aktiviti dengan teratur. Jika tidak disusun, tanpa ada perancangan, penulis yakin bahawa kualiti perjalanan anda tidak akan sampai ke tahap yang maksima. Pasti ada tempat yg tidak sempat untuk dilawati dek kerana tiada perancangan yg teliti apatah lagi berstrategi. Manfaatkanlah peluang anda sebaiknya.

“Day 1 : Arrival, Check-in hotel, Rest”

“Day 2 : Hagia Sophia, Blue Mosque , Topkapi Museum Palace”

“Day 3 : Galata Tower,bla bla bla ………………..”




Keempat : Jangan mudah tertipu

Barangan seperti keychain, t-shirt kenangan, barangan tradisional pasti saja mahu dibawa pulang ke tanah air sebagai kenang-kenangan & cenderahati kepada sanak saudara serta sahabat handai. Tengok saja pelancong asing , harga terus jadi asing. Begitulah kebanyakan peniaga bahkan di negara kita sendiri pun tidak dinafikan ada segelintir yg bersikap sedemikian. Banyakkan menyelidik dan memerhati. Bertanya apa yang tidak pasti. Baru kelak tidak rugi.

Secara kesimpulannya , ‘hujan emas di negeri orang, hutan batu di negeri sendiri’. Peluang yang terhidang jangan disia-siakan. Hayatilah firman Allah s.w.t di dalam surah Al-An’aam ayat yg ke-11. Ayat ini menyuruh kita mengembara di muka bumi Allah sambil melihat dan memerhatikan alam ciptaan Allah ini dengan mata hati. Bermusafir akan membuka mata manusia melihat keindahan alam yang terhampar buat para penghuninya. Malahan, kita juga dapat melihat kemusnahan umat terdahulu yang disebabkan penentangan mereka terhadap Allah sebagai amaran dan peringatan buat generasi akan datang.


Sekian saja daripada penulis buat masa ini. Semoga kepuasan dicapai !



Kolumnis Lembaran Kembara,
Wan Afifi Rifqi bin Wan Aidi Rahmat
Mahasiswa Tahun 2 Pengajian Islam,
Universiti Hassan II Mohammedia.



Hati-Hati Pada Hati Sebelum Mati

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

Jika orang Islam datang kepada awak kemudian soal tentang kunci kebahagian dunia akhirat, awak nak jawab apa? Fikir-fikir dahulu.........
Baiklah! Jawab sahaja : "Kunci kebahagian dunia akhirat adalah hati yang sejahtera."

Zahir sudah cantik dan segak, hati bila pula mahu dicuci? 



Sering kita lihat keadaan hati orang lain. Jangan! Lihat hati kita sendiri. Kita punya hati sendiri yang perlu disucikan maka bersihkanlah ia! Bila ada yang bertanyakan kenapa hati belum bersih? Jawab seperti ini: "Kerana belum mula berusaha membersihkannya!"

Mahu didik manusia? Didik diri juga!


Setiap orang adalah pemimpin. Pasti ada amanah yang dipikul sehingga dia tergerak untuk membuka jalan hidayah kepada manusia seperti mendirikan program kepimpinan, seminar perbaiki akhlak, ceramah agama dan lain-lain. Satu ketika, dia sedar dirinya sendiri tidak terpimpin. Hanya orang lain yang difokuskan. Dia sendiri melengahkan solat, tidak melazimi berpuasa, liat bangun solat subuh apatah lagi bangun malam. Ayuh! Perbaiki diri di samping perbaiki orang lain. Yakinlah Allah akan hadiahkan kepada kita anak didik yang terpimpin dan mungkin lebih baik daripada kita jika kita sendiri mahu perbaiki diri.

Baik! Saya nak sucikan hati, tetapi bagaimana? o.O

Jika kita mahu perbaiki telefon, benda asas yang perlu kita ambil tahu adalah masalah telefon kita. Jadi begitulah hati. Kenali apa kelemahan kita yang membuatkan hati kita gelap dan malap ( malas solat/ikhtilat tanpa batas/menikmati hiburan di facebook/ sering dengar lagu lagha/ jarang dengar nasihat/ dan lain-lain) dan TERUS BERAZAM KEPADA ALLAH YANG KITA NAK BERUBAH!YESS!
Pergi buat medical checkup sanggup bayar beribu-ribu untuk mengenal pasti mana-mana penyakit jasmani , sedang penyakit rohani yang boleh dirawat tanpa duit dirasakan seakan-akan sia-sia. Dimana iman kita?!




~Semoga Allah redha~


Template by Clairvo Yance
Copyright © 2013 Portal PMMM and Kuahdalca.