Bienvenue au Portail PMMM Ahli Majlis Tertinggi 2014/2015 Moto PMMM PmmmMedia

Hati-Hati Pada Hati Sebelum Mati

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

Jika orang Islam datang kepada awak kemudian soal tentang kunci kebahagian dunia akhirat, awak nak jawab apa? Fikir-fikir dahulu.........
Baiklah! Jawab sahaja : "Kunci kebahagian dunia akhirat adalah hati yang sejahtera."

Zahir sudah cantik dan segak, hati bila pula mahu dicuci? 



Sering kita lihat keadaan hati orang lain. Jangan! Lihat hati kita sendiri. Kita punya hati sendiri yang perlu disucikan maka bersihkanlah ia! Bila ada yang bertanyakan kenapa hati belum bersih? Jawab seperti ini: "Kerana belum mula berusaha membersihkannya!"

Mahu didik manusia? Didik diri juga!


Setiap orang adalah pemimpin. Pasti ada amanah yang dipikul sehingga dia tergerak untuk membuka jalan hidayah kepada manusia seperti mendirikan program kepimpinan, seminar perbaiki akhlak, ceramah agama dan lain-lain. Satu ketika, dia sedar dirinya sendiri tidak terpimpin. Hanya orang lain yang difokuskan. Dia sendiri melengahkan solat, tidak melazimi berpuasa, liat bangun solat subuh apatah lagi bangun malam. Ayuh! Perbaiki diri di samping perbaiki orang lain. Yakinlah Allah akan hadiahkan kepada kita anak didik yang terpimpin dan mungkin lebih baik daripada kita jika kita sendiri mahu perbaiki diri.

Baik! Saya nak sucikan hati, tetapi bagaimana? o.O

Jika kita mahu perbaiki telefon, benda asas yang perlu kita ambil tahu adalah masalah telefon kita. Jadi begitulah hati. Kenali apa kelemahan kita yang membuatkan hati kita gelap dan malap ( malas solat/ikhtilat tanpa batas/menikmati hiburan di facebook/ sering dengar lagu lagha/ jarang dengar nasihat/ dan lain-lain) dan TERUS BERAZAM KEPADA ALLAH YANG KITA NAK BERUBAH!YESS!
Pergi buat medical checkup sanggup bayar beribu-ribu untuk mengenal pasti mana-mana penyakit jasmani , sedang penyakit rohani yang boleh dirawat tanpa duit dirasakan seakan-akan sia-sia. Dimana iman kita?!




~Semoga Allah redha~


AKAL; Membentuk Diri.

Ramai manusia pada hari ini gagal membentengi akal dan perasaan yang menyebabkan mereka melakukan sesuatu perkara di luar sedar seperti meracau dan membunuh. Pernahkah anda terfikir bagaimana seseorang menempuh waktu-waktu yang sukar dengan tabah atau membuat keputusan dalam hidupnya dengan begitu tenang dan yakin? 

Selain ibadah-ibadah yang wajib mahupun ibadah sunat, antara lainnya ialah fikiran; dan kekuatan fikiran kita bermula dari dalam iaitu akal. Menurut Syeikh AsSya’rawi, fikiran adalah indikator kepada seseorang untuk berubah, dan memilih apa yang dilihat baik untuk kebahagiannya dan memelihara masa hadapannya dan keluarganya.

Adakalanya, akal fikiran muncul dengan pelbagai persoalan dan ianya bersifat untuk mengetahui lebih mendalam atau mendapatkan kepastian. Oleh itu, doronglah fikiran dan hati agar kembali kepada fitrah (Islam) supaya beroleh ketenangan hati dan kesejahteraan minda. Sebagaimana kisah Nabi Ibrahim dalam surah Al Baqarah ayat 260 yang meminta agar Allah menghidupkan orang yang mati. “Belum percayakah engkau?” Lalu jawapan Nabi Ibrahim adalah supaya hatinya menjadi tenang (mantap).
Faktor luaran dan dalaman membantu manusia berfikir dan menilai lalu menghasilkan cabang pemikiran sama ada positif atau negatif. Maka akal akan menghantar impulse pada seluruh anggota badan hatta perasaan kita turut terkesan dengan pemikiran tersebut. Jika fikiran seseorang itu positif, maka apa yang dizahirkan adalah kelakuan yang positif dan begitu juga sebaliknya. 

FIKIRAN & AKHLAK


Jika kita lihat, hasil pemikiran itu mempengaruhi akhlak seseorang dalam bermuamalat dengan orang lain. Sebagai seorang Muslim, amat penting untuk kita menunjukkan akhlak yang baik dan percakapan yang elok kepada saudara seagama lebih-lebih lagi kepada orang bukan Islam kerana masyarakat musyrik sendiri tertarik dengan qudwah hasanah yang ditunjukkan oleh Rasulullah SAW. Oleh yang demikian, akal yang terkesan dengan faktor luaran (persekitaran sejahtera) dan dalaman (hati dan iman) melahirkan perasaan yang seimbang. Menghasilkan isyarat yang dihantar melalui saraf ke seluruh anggota badan dan menjadikan tubuh bergerak mengikut pemikiran itu.

Akhlak yang baik adalah natijah dari pemikiran yang positif.

Fikir-fikirlah perkara yang positif dan sebarkan kebaikan itu kepada orang lain agar kegembiraan dan ketenangan boleh dikongsi dan ketegangan serta kekacauan boleh dileraikan.

Ali bin Abi Talib Karamallahu wajhahu ada menukilkan ;

"من أصلح ما بينه وبين الله أصلح له ما بينه وبين الناس،
ومن أصلح أمر آخرته أصلح الله أمر دنياه،
ومن كان له من نفسه واعظ كان من الله حافظ."




Kekuatan Fikiran, Dr Ibrahim Elfiky.

معلقة زهير بن أبي سلمى

قال زُهَيرُ بنُ أبي سُلْمَى :
سَئِمْتُ تكليفَ الحياةِ ومن يعِشْ  *   ثمانين حولاً لا أبا لك يسْأَمِ
“ Aku terlalu bosan dengan kesusahan yang dihadapi dalam kehidupan, siapa yang hidup selama 80 tahun ia merupakan suatu kebosanan yang nyata”
  الإعراب : لا أبا لك
لا – النافية للجنس تعمل عمل إن تنصب الاسم وترفع الخبر، أبا - اسمها مبني على الفتح المقدر على الألف لتركبه معها كخمسةَ عشرَ أو لتضمنه معنى مِنْ الجنسية، لك - جار ومجرور متلقان بمحذوف وجوبا في محل رفع على أنه خبر لا، والجملة لا محل لها من الإعراب لأنها اعتراضية – يفيد الذم والتنبيه، وقال للشيخ أحمد الأمين الشنقيطي أنها كلمة جافية لا يراد بها الجفاء، وإنما يراد بها التنبيه والإعلام

وأعلم ما في اليوم والأمسِ قبله      *      ولكنني عن علم ما في غد عَمِي
“ Aku mengetahui apa yang telah berlaku hari ini dan semalam (kerana aku menyaksikannya) tetapi perkara yang akan berlaku pada keesokan hari tidaklah diketahui (sesungguhnya Allah Taala yang Maha Mengetahui)”
وهذا أشار إلى قوله تعالى : وما تدري نفس ماذا تكسب غدا – لقمان 34
Dan tiada seseorang pun yang betul mengetahui apa yang diusahakannya esok (samada baik atau buruk)
قوله أمسِ، ومنه قول الشاعر :
قال الشاعر :
 منع البقاءَ تقلبُ الشمس  *   وطلوعها من حيث لا تمسي
وطلوعها حمراء صافية   *    وغروبها صفراء كالورس  
اليوم أعلم ما يجىء به   *  ومضى بفصب قضائه أمس
Maksudnya : Sesungguhnya hidup kekal di dunia terhalang kepada manusia, buktinya adalah melalui apa yang kita saksikan  daripada pertukaran/ perubahan keadaan iaitu matahari yang tidak tetap kepada satu bentuk dan keadaan(terbit dan terbenam). Kemudiaan penyair berkata : aku mengetahui apa yang aku dapat pada waktu sekarang tetapi perkara yang telah berlaku semalam daripadaku atau orang lain tidak dapat lagi diulangi dan diubah kerana ia telah berlalu.

رأيتُ المَنايا خَبْطَ عَشْواءَ مَن تُصِبْ       *      تُمِتْهُ ومن تُخْطِئْ يُعَمَّرْ فيُهرَمِ
“Aku melihat kematiaan menimpa manusia datang seumpama kelakuan unta yang rabun malam berjalan (di tengah padang pasir – ia tidak nampak apa yang dimakan dan sebarang pergerakan). Jika kematian menjemputnya nescaya dia akan mati, barangsiapa yang masih hidup maka hidupnya lemah (oleh sebab terlalu tua)
Tafsiran : Penyair menyatakan kedatangan kematian secara tiba-tiba seumpama orang yang berjalan dalam keadaan rabun yang membabi buta kerana ia adalah ketentuan takdir.

ومن لا يُصانِع في أمور كثيرة       *   يُضَرَّسْ بأنياب ويُوطَاْ بمَنْسَمِ
“Sesiapa yang tidak memberikan hak dalam urusan-urusannya, maka gigitlah dengan geraham (taring pada gigi) dan pijaklah dengan tapak kaki dan tangan (petanda kehinaan dan celaan)”
الأنياب جمع ناب مذكر
ومن يجعل المعروف من دون عِرضِه   *    يفِرْه ومن لا يتق الشَتَم يُشتَمِ
“Sesiapa yang bermurah hati (mendermakan harta apa yang sepatutnya baginya) dan mempunyai kekuatan (kemampuan) maka kehormatan dan kemuliaannya akan terpelihara. Barangsiapa menghalang dirinya daripada perbuatan tersebut, maka dia telah membuka ruang kehinaan”

قوله عِرض : ما يجب علي الإنسان حفظه من نفسه وقومه، ومنه قول السموأل :
 إذا المرء لم يدنس من اللؤم عرضه *  فكل رداء يرتديه جميل
"Apabila seseorang tidak dikotori dengan celaan pada akhlak/ perangainya, setiap pakaian yang menutupinya akan cantik"
ومن يجعل المعروف في غير أهله   *    يكنْ حمدُه ذَمًّا عليه ويندمِ
“Sesiapa yang melakukan perbuatan yang baik (memberikan pertolongan atau pemberiaan) kepada bukan ahli keluarganya, maka pujiaan akan berubah menjadi kehinaan dan penyesalan ( kerana meletakkan ihsan antara dua kerosakan)”
ومن يك ذا فضل فيبخل بفضله     *     على قومه يُستغْنَ عنه ويُذمَمِ
“Barangsiapa yang mempunyai kelebihan dan kekayaan harta tetap bakhil kepada orang lain, maka jauhilah dia dan akan dipulau ( dicela akan perbuatan buruknya)”
يك – مجزوم على أنه فعل شرط، أصله يكنْ. النون هنا حذفت بالجزم كما تحذف الألف والواو والياء من الفعل المعتل الآخر مثل (لم يضربا، لم يضربوا). قال ابن مالك :
"ومن مضارع لكان منجزم   *    تحذف نون وهو حذف ما التزم"
ذكر ابن عقيل في شرحه أنها تحذف تخفيفا لكثرة الاستعمال، والقياس ألا يحذف منه بعد حذفت الواو. ومثل قوله تعالى في السورتين :
قال تعالى : ولا تحزن عليهم ولا تك في ضيق مما يمكرون ( النحل 127)
وقال تعالى : ولا تحزن عليهم ولا تكن في ضيق مما يمكرون ( النمل 70)
قوله بخيل، قال الشاعر :
أروني بخيلا طال عمرا ببخله     *      وهاتوا كريما مات من كثرة البذل
"Tunjukkan kepadaku orang bakhil yang umur panjang disebabkan kebakhilannya, dan datangkan kepadaku si pemurah mati oleh sebab banyaknya bersedekah"

ومن يوفِ لا يُذمَمْ ومن يُفْضِ قلبُه     *    إلى مطمئن البِرّ لا يتَجَمْجَمِ
“Sesiapa yang menunaikan amanah dan apa yang telah dijanjikannya maka tidaklah tercela, sesiapa yang berubah hatinya (membawa kepada) kebenaran, maka hilanglah keraguannya (dalam perbuatan baiknya)”
قال تعالى : والذين هم لأماناتهم وعهدهم راعون (المؤمنون 8)
“Dan mereka yang menjaga amanah dan janjinya”

ومن يبغ أطرافَ الرِّماح ينَلْنَه       *    ولو رام أن يرقى السماءَ بسُلَّمِ
“Sesiapa yang mencari (menghadapi) peperangan maka senjata akan memusnahkannya sekalipun dia bersusah payah mencuba menaiki langit dengan tangga)”
Kalimah سُلَّمِ  disebutkan di dalam Al-Quran :
قال تعالى : وإن كان كبر عليك إعراضهم فإن استطعت أن تبتغي نفقا في الأرض أو سلما في السماء فتأتيهم بآية
“Dan jika perbutatan mereka berpaling (daripada menerima apa yang engkau bawa wahai Muhammad) terasa amat berat kepadamu, maka sekiranya engkau sanggup mencari satu lubang di bumi (untuk menembusi ke bawahnya) atau satu tangga untuk naik ke langit supaya engkau dapat bawakan mukjizat kepada mereka)”
ويروى :
ومن هاب أسباب المنايا يَنَلْنَه    *   ولو رام أسباب السماء بسلمِ
“Sesiapa yang takut kepada kematiaan, oleh sebab benci terhadapnya, sesungguhnya kematiaan akan menjemputnya (kematiaan akan menjemput samada kepada mereka yang takut atau tidak)”
ومنه :
قال تعالى : قل إن الموت الذي تفرون منه فإنه ملاقيكم ( الجمعة 8)
Katakanlah (wahai Muhammad) : Sebenarnya maut yang kamu melarikan diri daripadanya itu, tetap ia akan menemui kamu;
قال تعالى : أينما تكونوا يدرككم الموت ولو كنتم في بروج مشيدة ( النساء 78)
"Dimana jua kamu berada, maut akan mendapatkan kamu (apabila sampai waktu ajal) sekalipun kamu berada dalam benteng yang tinggi lagi kukuh"
قال تعالى : وجاءت سكرة الموت بالحق ذلك ما كنت منه تحيد ( ق 19)
"Dan (apabila sampai waktu ajal seseorang) datanglah “sakaratul maut” membawa kebenaran (yang telah dijanjikan serta dikatakan kepada yang mengingkari sebelum ini)” : inilah perkara yang engkau selalu mengelak diri daripadanya "
ومن لا يزل يسترحل الناس نفسَه        *        ولا يُعِفها يوما، من الذُّل يندَمِ
“Sesiapa yang masih menjadikan dirinya seumpama orang yang memindahkan barang bagi manusia (untuk mereka tunggangi – iaitu mereka meletakkan tunggangan dibelakangnya oleh sebab banyak pertolongan dan daripada celaan) akan menyesal kelak”

ومن يغترب يحسب عدوًّا صديقَه     *    ومن لا يُكرِّمْ نفسه لا يُكَرَّمِ
“Sesiapa yang menjauhi daripada orang lain (disebabkan desakan keperluan) akan dianggap lawan sebagai kawan. Sesiapa yang menghina dirinya maka dia akan dihina”
Maksudya : sesiapa yang mengembara jauh daripada orang lain lama kelamaan akan dianggap orang asing sehingga kawan dianggap lawan dan lawan dianggap kawan.

ومن لا يذَدْ عن حوضه بسِلاحه     *   يُهدَم ومن لا يظلم الناس يُظلمِ
“Barangsiapa yang tidak mempertahankan perkara yang sepatutnya dipelihara oleh manusia dengan perisainya akan musnah atau tidak menghalang daripada kaum kerabat/ keluarga akan dihina. Sesiapa yang tidak berdaya/lemah untuk menolak kezaliman lawannya akan dizalimi/dihina”
قوله يذد : يدفع، يمنع ويطرد، قوله تعالى : ولما ورد ماء مدين وجد عليه أمة من الناس يسقون ووجد من دونهم امرأتين تذودان (القصص 23)
"Dan ketika dia sampai di telaga air negeri Madyan, ia dapati sekumpulan orang-orang lelaki sedang memberikan minum (binatang ternak masing-masing), dan ia juga dapati di sebelah mereka dua perempuan yang sedang menahan kambing-kambing"

ومهما تكن عند امرئ من خليقة     *    وإن خالها تخفى على الناس تُعلَمِ
“Apa sahaja kelakukan manusia (samada baik atau buruk) sekalipun dia menyangka akan disembunyikan daripada pandangan manusia akan diketahui jua kelak”
من خليقة : من الزائدة في فاعل كان التامة، قال ابن مالك : وذو تمام يكتفي بمعنى تحصل. ومن قوله تعالى :
ما جاءنا من بشير ولا نذير – تأتي بمعنى الزائدة لتقوية الكلام على فاعل. وحرف الجر الزائد لا يتعلق بالفعل أو شبهه كما قال المجرادي في نظمه :
سوى ستة لولا لعل وكافها   *    ورب وما قد زيد كالبا ومن خلا
خال – ينصب مفعولين، قال ابن مالك : انصِبْ بفعل القول جُزْأَىِ ابْتِدَا * أعنى رأى خال علمت وجدا
ومضارعه : إخال، قال كعب بن زهير :
أرجو وآمل أن تدنو مودتُّها   *     وما إخال لدينا منكِ تنويلُ

لسان الفتى نصف ونصف فؤاده  *   فلم يبق إلا صورة اللحم والدمِ
“ Lisan sesorang sebahagian dirinya (sahsiah), begitu juga hatinya (dalaman), selain daripada itu hanyalah gambaran daging dan darah”
Maksdnya : Nilai seseorang manusia dinilai dua iaitu hati dan percakapan, adapun yang lain hanya gambaran luar sahaja.
قال الشاعر : ما إِن ندمت على سكوتي مرة   * ولقد ندمت على الكلام مِرارا
"Aku tidak pernah rasa menyesal atas diamku walaupun sekali, tetapi sungguh aku menyesal atas perkataan yang banyak"

هذا مثل قولهم : يعيش المرء بأصغريه : قلبِه ولسانه، فإن قاتلَ قاتلَ بجنان * وإن نطق نطق ببيان
"Seseorang hidup dengan dua perkara : hati dan lisannya, jika dia membunuh, bunuhan dengan panahan hatinya, dan jika ia menuturkan kata perkataannya adalah jelas"

وكائنْ ترى مِنْ صامت لك معجب    *    زيادته أو نقصه في التكلمِ
“Betapa ramai yang diam yang kamu lihat mengkagumkan kamu oleh sebab kelebihan/ketinggian nilainya pada pandangan manusia atau rendah melalui percakapannya”

سئل بعض الحكماء : بم يعرف الرجل؟ فقال : إن نطق لوقته، وإن سكت ليومه. وقال آخر : عقل المرء مدفون تحت لسانه. وقال أمير المؤمنون على بن أبي طالب رضي الله عنه : لا خير في الصمت عن الحق، كما أنه لا خير في القول بالجهل
"Sebahagiaan cendikiawan ditanya : bagaimana mahu mengenali seseorang?, maka : jika dia bercakap pada waktu-waktu tertentu, dan banyak diam. Berkata yang lain : akal seseorang berada di bawah lisan. Berkata Amirul Mukminin, Ali bin Abi Talib radhiallahu a’nhu : tiada kebaikan pada diam atas kebenaran sebagaimana pada percakapan yang jahil"

وإن سَفاه الشيخ لا حِلم بعده     *       وإن الفتى بعد السفاهة يحلُمِ
“Kebodohan pada orang tua tidak akan membuat mereka semakin berakal (disebabkan dekat dengan kematiaan) sedangkan orang muda mempunyai akal sihat (iaitu sikapnya terburu-buru/kebodohan) akan diatasi sekiranya dia berusaha bersikap tenang”

قوله حِلم :  العقل الراجح والتعقل، نظم الشيخ عبد العزيز المغربي :
والحَلم ثقب في الأديم    *      والحِلم من خُلُق الكريم
والحُلم في النوم العَمِيم    *      بالصدق أو بالكذب


محمد نور صفوان بن حزيمن
السنة الثالثة
 كلية الآداب والعلوم الإنسانية
جامعة محمد الخامس بالرباط


Template by Clairvo Yance
Copyright © 2013 Portal PMMM and Kuahdalca.