Slider 1 Slider 2 Slider 3 PmmmMedia

DEMI MASA


Berbicara mengenai masa. Pasti yang terjengah dalam kotak fikiran kita adalah masa  sesuatu yang berharga, sesuatu yang tidak boleh dikembalikan dan mempunyai kaitan yang sangat besar dalam kehidupan seharian kita. Tetapi, adakah kita sedar sejauh mana kita gunakan masa yang kita miliki ini dengan sebaiknya? Terkadang  masa yang ada sesekali tidak dimanfaatkan, kadang masa pergi dengan begitu sahaja, walau pepatah cukup petah membicarakan, masa itu emas.

Setiap manusia amnya dan umat Islam khasnya diwajibkan menguruskan dan menggunakan masa dengan cara yang paling sempurna. Salah sebuah surah di dalam Al-Quran yang menyebut tentang pentingnya masa dan menyarankan umat islam menggunakan masa dengan sebaiknya :

"Demi masa. Sesungguhnya manusia dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebaikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran". ( Surah Al-Asr:1-3 )

Menghargai  masa dalam Islam adalah tanda keimanan. Ketepatan waktu dan kepentingannya dalam pengurusan adalah perkara yang tidak perlu dihuraikan lagi. Tidak kira dalam apa-apa aspek sekalipun, kita perlu mendahului masa atau paling kurang menepatinya. Manfaatkanlah hidup kita sebaik mungkin kerana sedetik yang berlalu tidak akan berulang.
Sabda Rasulullah SAW :

"Daripada Ibn Abbas RA berkata : telah bersabda Rasulullah SAW : "Dua nikmat yang kebanyakan manusia sering lupa dan lalai, iaitu nikmat sihat dan nikmat masa lapang." (Riwayat Bukhari)

Dalam hadis di atas, telah dinyatakan kepada kita bahawa nikmat sihat dan nikmat masa lapang adalah dua 
nikmat yang manusia sering lupa dan leka daripadanya. Nikmat sihat adalah satu nikmat yang  sangat-sangat bernilai dalam kehidupan manusia. Malah, mungkin nikmat yang paling berharga setelah nikmat Iman dan nikmat Islam. Dengan nikmat sihat, manusia dapat melakukan pelbagai aktiviti dan dapat hidup dengan sempurna. Nikmat masa lapang adalah dengan mengisi masa tersebut dengan perkara yang berfaedah sama ada untuk dunia dan akhirat.

Kesimpulannya, masa merupakan harta manusia yang paling berharga. Orang yang membuang masa dengan percuma sebenarnya menganiaya dirinya sendiri. Sedar atau tidak masa akan tetap meninggalkan kita, kepada yang menghargainya pasti akan beruntung. Yang rugi akan meratap kemudian hari.

Demi masa, sesungguhnya manusia itu sentiasa dalam kerugian.


MARAHAINI BINTI NASIR,
TIMBALAN EXCO ROHANI,
PMMM 2013/2014.

PROGRAM SEMINGGU SEPOTONG AYAT BERSAMA JABATAN NUQABA'


Assalamu’alaikumWaRahmatuLLAH,

            Segala puji hanya bagi Allah Pemilik sekalian alam. Selamat kembali kepada pembaca sekalian, tanpa kita sedari musim bunga sedang dilalui untuk tahun 1435H ini. InsyaALLAH, minggu ini, kita akan teruskan program kita dengan Tafsir ayat ke empat dari Surah Al-Kahfi.
Yuk tadabbur!

Ayat 4:


Terjemahan bahasa Inggeris:
And to warn those who say, “Allah has taken a son.”
Terjemahan bahasa Melayu:
Dan juga Al-Quran itu member amaran kepada orang-orang yang berkata: “Allah mempunyai anak”.

Dan supaya dengan Quran itu Nabi member ancaman kepada orang-orang yang kata Allah mengambil anak;
 Iaitu ‘anak angkat’. Kerana kita telah tahu bahawa Allah memang tak beranak. Tidak pernah beranak dan tidak mungkin akan beranak. Jadi anak yang dimaksudkan adalah ‘anak angkat’. Hendaklah kita dalam mengajar tafsir Quran ini member ancaman tentang mereka yang mengambil makhluk sebagai ‘anak angkat’ Allah.

Apakah maksudnya?

Manusia banyak yang member pangkat kepada seseorang atau sesuatu. Mereka akan mengatakan sekian-sekian orang itu adalah ‘pilihan’ Allah taala. Contohnya, mereka kata orang itu adalah wali. Itu seumpama mengatakan orang itu ‘anak angkat’ kepada seseorang. Kerana kita tahu, kalau seseorang itu anak angkat kepada seseorang yang besar, tentulah dia boleh minta tolong kepada orang besar itu. Jadi, kita berkawan dengan dia kerana kita hendakkan kelebihan orang itu, kononnya.
Mereka sendiri yang member pangkat ‘anak angkat’ itu kepada makhluk itu walaupun Allah tak pernah cakap pun. ‘Anak angkat’ itu mereka gunakan dalam penyeruan, dalam doa dan dalam ibadat mereka. Kerana mereka rasa kalau mereka bodek ‘anak angkat’ Allah itu, Allah akan beri apa yang mereka minta. Contoh perbuatan ini adalah orang-orang Musyrikin Mekah yang menyembah malaikat kerana mereka kata malaikat itu adalah anak perempuan Allah. Ini dipanggil ‘perantaraan’ atau dalam bahasa Arab dipanggil tawasul.
Allah tidak mungkin beranak seperti yang disebut dalam surah al Ikhlas.

“Ia tiada beranak, dan Ia pula tidak diperanakkan;
Dan Allah tidak mungkin mengambil anak angkat. Seperti yang disebut di dalam ayat 17:111.

Dan katakanlah: “Segala puji tertentu bagi Allah yang tiada mempunyai anak, dan tiada bagiNya sekutu dalam urusan kerajaan Nya, dan tiada bagiNya penolong disebabkan sesuatu kelemahanNya; dan hendaklah engkau membesarkan serta memuliakanNya dengan bersungguh-sungguh!”
Begitu juga disebut dalam Az Zumar: 4.


Kalaulah Allah hendak mempunyai anak, tentulah Ia memilih mana-mana yang dikehendakiNya dari makhluk-makhluk yang diciptakanNya; Maha Sucilah Ia (dari menghendaki yang demikian). Dialah Allah, Yang Maha Esa, lagi Yang Mengatasi kekuasaanNya segala-galanya.
Ayat dari surah Zumar ini mengatakan kalaulah Allah nak ambil ‘anak angkat’, tentulah Allah sendiri akan beritahu siapakah anak angkatNya. Kalau Allah nak ambil ‘anak angkat’, tentulah Allah akan pilih sendiri. Tapi tidak diberitahu di mana-mana sumber yang sahih bahawa Allah ada mengambil ‘anak angkat’. Jangan kita pandai-pandai nak beri pangkat ‘anak angkat’ Allah kepada sesiapapun. Jangan kita kata sesuatu makhluk itu Allah saying sampai kita kata kalau kita minta doa melalui dia, Allah akan dengar cakap dia. Tidak sama sekali. Kita kena minta sendiri kepada Allah dan tidak boleh memakai perantaraan.
Orang-orang musyirikin juga menyembah malaikat kerana mereka kata malaikat adalah anak perempuan Allah.
Lebih khususnya, ayat ini memperkatakan tentang penganut Kristian yang memang terang-terang mengatakan bahawa Nabi Isa/Jesus itu adalah anak Tuhan. Dalam surah Isra’ sebelum surah Kahfi ini, perbincangan banyak berkenaan Bangsa Yahudi. Sekarang, surah Kahfi ini memperkatakan tentang Orang Kristian pula.


Sekian dahulu tafsiran kita pada minggu ini. Semoga keimanan dan keyakinan kita terhadap agama Islam semakin bertambah dengan mempelajari sumbernya iaitu  Al Quran Al Kareem.

Adios!

UCAPAN TAKZIAH



بسم الله الرحمن الرحيم


Assalamualaikum wbt
Diharapkan semua ahli PMMM berada dalam keadaan sihat dan ceria.

Seinfiniti kesyukuran kita panjatkan kepada Allah SWT kerana kita masih terpilih dalam kalangan hambanya yang bernafas demi meneruskan pengabdian diri kepada Sang Kholiq...

Seringkali kita bertanya,
Ya Allah,
Mengapa aku sering diuji sebegini,
Mengapa aku yang perlu diuji,
Apa saja kesalahan aku berbanding yang lain,
Mengapa ini yang menimpaku?
Puas diri mencari sebab tidak bertemu,
Sehingga menyedari hakikat seorang HAMBA yang SELAYAKNYA diuji Penciptanya..

Dalam waktu yang terdekat ini, ada di antara ahli kita diuji dengan pemergian beberapa orang insan tersayang dalam hidup mereka, kehilangan  yang sama turut dihadapi oleh sebahagian daripada pegawai-pegawai kedutaan kita di sini.
Justeru, kami dari barisan AMT mewakili semua ahli PMMM mengucapkan takziah, dan marilah bersama berdoa agar kita diberi kekuatan dalam menghadapi ujian kehilangan ini, dan semoga mereka yang telah pergi ditempatkan dalam kalangan orang yang bertakwa di sisi Allah SWT.

Hakikat kejadian, setiap pertemuan pasti ada perpisahan, setiap yang hidup pasti akan mati, pergi menuju Ilahi, dan yang pergi pasti takkan kembali.

Untuk renungan bersama, dalam mencari kekuatan menghadapi ujian kehilangan ini, marilah kita sama-sama menghayati firman Allah SWT dalam surah Al-Qasas ayat yang ke-10, yang menceritakan bagaimana hanya Allah SWT yang mampu menguatkan dan menenangkan hati ibuMusa AS yang remuk akibat kehilangan anaknya apabila terpaksa melayarkan Nabi Musa AS ke sungai;

"وَأَصْبَحَ فُؤَادُ أُمِّ مُوسَى فَارِغًا إِنْ كَادَتْ لَتُبْدِي بِهِ لَوْلَا أَنْ رَبَطْنَا عَلَى قَلْبِهَا لِتَكُونَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ"


Moga kita memanfaatkan setiap nafas yang berbaki demi meneruskan perjalanan sebuah kepastian iaitu mati.


NORAINI BINTI ABD MUAZIZ,
TIMBALAN PRESIDEN II,
PMMM 2013/2014
Template by Clairvo Yance
Copyright © 2013 Portal PMMM and Kuahdalca.