Bienvenue au Portail PMMM Ahli Majlis Tertinggi 2014/2015 Moto PMMM PmmmMedia

Sifat Syukur Nabi Muhammad SAW

Dalam Al-Quran kata "syukur" dengan berbagai bentuknya ditemukan sebanyak enam puluh empat kali. Ahmad Ibnu Faris dalam bukunya Maqayis Al-Lughah menyebutkan empat arti dasar dari kata SYUKUR yaitu:

1. Pujian karena adanya kebaikan yang diperoleh.

Hakikatnya adalah merasa ridha atau puas dengan sedikit sekalipun, karena itu bahasa menggunakan kata ini (syukur) untuk kuda yang gemuk namun hanya membutuhkan sedikit rumput. Peribahasa juga memperkenalkan ungkapan Asykar min barwaqah(Lebih bersyukur dari tumbuhan barwaqah). Barwaqah adalah sejenis tumbuhan yang tumbuh subur, walau dengan awan mendung tanpa hujan.

2. Kepenuhan dan kelebatan. Pohon yang tumbuh subur dilukiskan dengan kalimat syakarat asy-syajarat.

3. Sesuatu yang tumbuh di tangkai pohon (parasit).

4. Pernikahan, atau alat kelamin.


Dari keempat makna ini, M. Quraish Shihab menganalisis bahwa makna ketiga dan keempat dapat dikembalikan dasar pengertiannya kepada kedua makna terdahulu. Yakni, makna ketiga sejalan dengan makna pertama yang menggambarkan kepuasan dengan yang sedikit sekalipun, sedangkan makna keempat sejalan dengan makna kedua karena dengan pernikahan atau alat reproduksi dapat melahirkan anak. Dengan demikian, makna-makna dasar tersebut dapat diartikan sebagai penyebab dan dampaknya sehingga kata syukur (شُكُوْر) mengisyaratkan, “Siapa yang merasa puas dengan yang sedikit maka ia akan memperoleh banyak, lebat, dan subur”.


Syukur adalah salah satu syu’bah dari syu’bah-syu’bah iman. Sifat-sifat yang tercetus dai syu’bah ini ialah sabar, reda, taubah, berserah, berharap, taqwa, khusyu’ dan sebagainya. Syu’bah-syu’bah ini sekalipun kesemuanya adalah dari cabang-cabang iman dan adalah kesan zahir dan batin dalam diri seseorang beriman, namun syu’bah-syu’bah ini berbeza antara satu sama lain. Sebahagian syu’bah ini berfungsi sebagai unsur amali bagi syukur sementara sebahagian yang lain bertindak sebagai unsur amali bagi sabar.


Syukur dan sabar ini saling berkaitan namun bersyukur lebih sukar dilakukan daripada bersabar. Sebagai contoh seseorang boleh bersabar dengan duitnya yang sedikit tetapi masih lagi merungut akannya tetapi seseorang yang bersyukur tidak akan merungut akan sedikitnya duitnya lantas dia juga bersabar. Jadi dapat kita simpulkan bahawa bersyukur itu lebih besar pahalanya kerana dalam bersyukur ada sabarnya tetapi dalam sabar tidak semestinya ada syukur. Allah telah menjajikan lebih banyak ganjaran kepada orang yang bersyukur dan juga telah mengkhabarkan kepada kita bahawa hanya sedikit sahaja hambanya yang bersyukur sepeti firman-Nya di surah Saba ayat 13:

وَقَلِيلٌ مِنْ عِبَادِيَ الشَّكُور

Dan sedikit sekali dari hamba-hamba-Ku yang bersyukur


Ada juga disebutkan di dalam hadis rasulullah dalam bab puasa dalam sunan ibnu majah:

حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ الرَّقِّيُّ، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ جَعْفَرٍ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الْعَزِيزِ بْنُ مُحَمَّدٍ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي حُرَّةَ، عَنْ عَمِّهِ، حَكِيمِ بْنِ أَبِي حُرَّةَ عَنْ سِنَانِ بْنِ سَنَّةَ الأَسْلَمِيِّ، صَاحِبِ النَّبِيِّ ـ صلى الله عليه وسلم ـ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ـ صلى الله عليه وسلم ـ ‏ "‏ الطَّاعِمُ الشَّاكِرُ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ الصَّائِمِ الصَّابِرِ ‏"‏ ‏.‏

Rasulullah bersabda: seseorang yang makan dengan kesyukuran akan diberi ganjaran sama seperti orang yang berpuasa dengan sabar.

Adalah dituntut ke atas kita untuk sentiasa bersyukur dan tiada ‘role model’ yang lebih sesuai untuk kita contohi melainkan habibuna Rasulullah. Baginda sentiasa bersyukur atas segala yang diberi seseorang kepada baginda atau yang dikurniakan Allah kepada baginda sama ada sedikit atau banyak seperti hadis yanhg terdapat dalam kitab sunan ibnu majah:


حَدَّثَنَا عَبْدَةُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ الْخُزَاعِيُّ، وَأَحْمَدُ بْنُ يُوسُفَ السُّلَمِيُّ، قَالاَ حَدَّثَنَا أَبُو عَاصِمٍ، عَنْ بَكَّارِ بْنِ عَبْدِ الْعَزِيزِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي بَكْرَةَ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ أَبِي بَكْرَةَ، أَنَّ النَّبِيَّ ـ صلى الله عليه وسلم ـ كَانَ إِذَا أَتَاهُ أَمْرٌ يَسُرُّهُ أَوْ يُسَرُّ بِهِ خَرَّ سَاجِدًا شُكْرًا لِلَّهِ تَبَارَكَ وَتَعَالَى 

Mafhumnya: Abu bakar meriwayatkan bahawa apabila datang sesuatu yang baik atau yang mengembirakan kepada rasulullah maka baginda akan sujud bersyukur kepada Allah.

Imam Muslim telah meriwayatkan dari Mughira bin Shu’ba:

حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ، وَابْنُ، نُمَيْرٍ قَالاَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ، عَنْ زِيَادِ بْنِ عِلاَقَةَ، سَمِعَ الْمُغِيرَةَ بْنَ شُعْبَةَ، يَقُولُ قَامَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم حَتَّى وَرِمَتْ قَدَمَاهُ قَالُوا قَدْ غَفَرَ اللَّهُ لَكَ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِكَ وَمَا تَأَخَّرَ ‏.‏ قَالَ ‏ "‏ أَفَلاَ أَكُونُ عَبْدًا شَكُورًا ‏"

Mafhumnya: Mughirah berkata, telah bangun (bertahajud) nabi sehingga bengkak kedua kakinya, maka mereka berkata, Allah telah menghapuskan segala dosamu yang sebelum dan yang selepas, rasuslullah bersabda, apakah tidak boleh aku menjadi seorang hamba yang bersyukur.

SubhanAllah, betapa indahnya akhlak rasulullah. Walaupun baginda yelah dijanjikan Allah syurga dan telah dihapuskan semua dosa baginda serta menjda kekasih Allah yang paling Allah cintai tetapi baginda tetap berusaha mengabdikan diri kepada Allah dengan istiqamah. Bukan itu sahaja,meskipun baginda istiqamah bersyukur kepada Allah namun banginda tetap berdoa kepada Allah agar menjadikan baginda bersyukur atas nikmat yang diberi seperti hadis yang diriwayatkan an-Nasa’i:

خْبَرَنَا أَبُو دَاوُدَ، قَالَ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ حَرْبٍ، قَالَ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ، عَنْ سَعِيدٍ الْجُرَيْرِيِّ، عَنْ أَبِي الْعَلاَءِ، عَنْ شَدَّادِ بْنِ أَوْسٍ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم كَانَ يَقُولُ فِي صَلاَتِهِ ‏ "‏ اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الثَّبَاتَ فِي الأَمْرِ وَالْعَزِيمَةِ عَلَى الرُّشْدِ وَأَسْأَلُكَ شُكْرَ نِعْمَتِكَ وَحُسْنَ عِبَادَتِكَ وَأَسْأَلُكَ قَلْبًا سَلِيمًا وَلِسَانًا صَادِقًا وَأَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِ مَا تَعْلَمُ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا تَعْلَمُ وَأَسْتَغْفِرُكَ لِمَا تَعْلَمُ ‏"‏ ‏.‏

Demikianlah antara keindahan rasulullah dari segi syukurnya. Meskipun masih banyak lagi contoh namun saya hanya dapat menukilkan beberapa sahaja dalam artikel yang pendek ini. Akhir kalam, bersyukurlah dengan segala yang ada atau berlaku walaupun sedikit ataupun buruk pada zahirnya kerana setiap sesuatu yang berlaku pasti ada hikmahnya sekiranya kita beriman seperti yang diriwayatkan oleh imam Muslim:

حَدَّثَنَا هَدَّابُ بْنُ خَالِدٍ الأَزْدِيُّ، وَشَيْبَانُ بْنُ فَرُّوخَ، جَمِيعًا عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ الْمُغِيرَةِ، - وَاللَّفْظُ لِشَيْبَانَ - حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ، حَدَّثَنَا ثَابِتٌ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي لَيْلَى، عَنْ صُهَيْبٍ، قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ‏ "‏ عَجَبًا لأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لأَحَدٍ إِلاَّ لِلْمُؤْمِنِ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ ‏"

Mafhumnya:
Uniknya orang yang beriman ini dalam setiap perkara pasti ada kebaikan dan ini tidak berlaku melainkan kepada orang yang beriman kerana apabila mendapat kesenangan mereka akan bersyukur maka ada kebaikan bagi mereka disitu dan apabila ditimpa kesusuhan mereka bersabar maka bagi mereka kebaikan di situ.


Artikel ini disediakan oleh,

Amir Azfar bin Anuar,
Mahasiswa Tahun 1, Pengajian Islam,
Universiti Hassan Thani Mohammedia.

Sifat Adil Rasulullah SAW

C I N T A  R A S U L


Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh kepada pembaca sekalian yang sudi meluangkan masa membaca artikel penulis pada kali ini. Semoga artikel ini sedikit sebanyak dapat memupuk kecintaan kita sebagai umat Muhammad terhadap baginda SAW dan khususnya memupuk sifat-sifat mahmudah baginda yang sungguh wajar ada pada setiap diri insan. Dengan izin Allah SWT penulis akan menyentuh satu daripada sifat-sifat terpuji Rasulullah SAW iaitu sifat adil.

Adil atau العدل dari segi bahasa ialah tidak berat sebelah, tidak memihak atau menyamakan yang satu dengan yang lain. Manakala adil menurut istilah ialah seimbang atau tidak memihak dan memberikan hak kepada orang yang berhak menerimanya tanpa ada pengurangan, dan meletakkan segala urusan pada tempat yang sebenarnya tanpa penganiayaan, dan mengucapkan kalimah yang benar tanpa ada yang ditakuti kecuali terhadap Allah SWT sahaja. Islam sangat menjunjung tinggi keadilan dalam setiap aspek kehidupan. Keadilan merupakan ciri atau kunci ajaran Islam. Setiap individu muslim mempunyai hak dan kewajipan yang sama. Hak di sini membawa maksud bahawa setiap muslim akan mendapatkan keadilan hukum yang sama kerana dengan wujudnya keadilan, masyarakat akan berasa aman dan nyaman.

Di dalam al-Quranul Kareem, banyak sekali Allah SWT memerintahkan kepada hamba-hambaNya yang beriman supaya berbuat adil, antaranya Allah SWT berfirman :
______________________________________________________________________________

إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَنْ تُؤَدُّوا الْأَمَانَاتِ إِلَى أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُمْ بَيْنَ النَّاسِ أَنْ تَحْكُمُوا بِالْعَدْلِ

Maksudnya : Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil.
(An Nisa’: 58)



Tercatat dalam sebuah kisah tentang seorang wanita dalam kalangan Bani Makhzum yang telah didapati melakukan perbuatan mencuri era peperangan (ghazwah) al-Fath. Tatkala seorang sahabat kesayangan Nabi Muhammad SAW yang terkenal iaitu Usamah bin Zaid berusaha menjadi perantara untuk bertemu Nabi Muhammad SAW bagi memohon kemaafan buat wanita tersebut agar tidak dijatuhkan hukuman ke atasnya. Melihat perbuatan tersebut, Nabi SAW menjadi marah dan raut wajah baginda turut berubah lantas bersabda sebagai mengingkari perbuatan yang dilakukan Usamah :
______________________________________________________________________________

أتَشفَعُ في حَدٍّ من حُدودِ اللهِ
Maksudnya : Apakah kamu akan memberi syafaat (pertolongan) dalam perlaksanaan salah satu daripada hukuman Allah?
______________________________________________________________________________

Lalu Usamah berkata: “Mohonlah keampunan buatku wahai Rasulullah”. Ketika waktu petang menjelma, Nabi SAW berdiri, lalu menyampaikan beberapa ucapan dimulai dengan puji-pujian kepada Allah Taala, kemudian bersabda :

______________________________________________________________________________

إنما أَهلَك الذين قبلَكم ، أنهم كانوا إذا سرَق فيهمُ الشريفُ ترَكوه ، وإذا سرَق فيهمُ الضعيفُ أقاموا عليه الحَدَّ ، وايمُ اللهِ لو أنَّ فاطمةَ بنتَ محمدٍ سَرقَتْ لقطَعتُ يدَها
Maksudnya: “Amma ba’du, sesungguhnya (benar-benar) perkara yang telah membinasakan kaum-kaum sebelum kamu adalah sekiranya golongan atasan dalam kalangan mereka mencuri, mereka membiarkannya. Namun jika yang mencuri itu adalah golongan marhaen sahaja, (maka) mereka akan menjatuhkan hukuman hudud ke atasnya. Demi Allah, seandainya Fatimah binti Muhammad SAW mencuri, nescaya (benar-benar) akan ku potong tangannya”.
______________________________________________________________________________

Sewaktu Nabi Muhammad SAW menyiapkan barisan para sahabat menghadapi Perang Badar, Nabi SAW diriwayatkan telah menggunakan tongkat bagi meluruskan barisan prajuritnya, sehinggalah sampai kepada barisan Sawad bin Ghaziyyah yang ketika itu berada pada posisi terkehadapan sedikit yakni tidak sama lurus dengan orang di sampingnya. Lantas Nabi SWT menolaknya dengan menggunakan kayu tersebut dan bersabda: “Luruskan kakimu dengan kaki kedua orang di sampingmu wahai Sawad !”. Sawad menjawab: “Wahai Rasulullah SAW, perbuatan kamu telah menyakitiku, bukankah Allah mengutuskan kamu untuk membawa kebenaran dan keadilan? Oleh sebab itu, izinkan aku membalasnya”. Kemudian Nabi SAW membuka perutnya (bajunya) dan bersabda: “Lakukanlah (balaslah)!. Lalu Sawad terus memeluk baginda SAW dan mencium perutnya. Perbuatan aneh tersebut mendorong baginda SAW untuk bertanya: “Mengapa kamu melakukan sedemikian?. Dia menjawab: “Wahai Rasulullah, pertempuran akan berlaku sepertimana yang kau lihat, oleh itu aku ingin menjadikan kesempatan terakhir aku denganmu ini dengan menempelkan kulitku dengan kulitmu”. Lantas, Rasulullah SAW mendoakan kebaikan untuknya.

Berpandukan hadis-hadis tersebut, jelas menunjukkan antara sifat mulia Nabi SAW yang patut dicontohi dan diteladani ialah bersifat adil. Ia merupakan salah satu daripada sifat peribadi agung yang dimiliki oleh Nabi Muhammad SAW. Sebagaimana firman Allah azza wa jalla dalam surah an-Nahl ayat 90 :
______________________________________________________________________________
إنَّ اللّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ
Maksudnya : Sesungguhnya Allah menyuruh berlaku adil dan berbuat kebajikan.
(An-Nahl : 90)
______________________________________________________________________________

Sekalipun Usamah bin Zaid terkenal sebagai seorang yang paling rapat dan dicintai Nabi Muhammad SAW, dek kerana ayahnya merupakan anak angkat baginda SAW iaitu Zaid bin al-Harithah, dan beliau (Usamah) juga merupakan anak kepada Ummu Aiman hasil perkahwinannya dengan Zaid, namun Nabi SAW langsung tidak berganjak dengan hukum yang telah ditetapkan oleh Allah azza wa jalla. Bahkan, Nabi SAW turut menegaskan sekiranya anaknya sendiri melakukan kesalahan nescaya dia juga turut akan dijatuhkan hukuman. Demikian juga, sifat adil Rasulullah SAW jelas dibuktikan melalui kerelaan hatinya menerima hukuman balas daripada sahabatnya yang mendakwa dizalimi dan dikasari. Sekiranya Nabi SAW tidak bersifat adil, nescaya baginda SAW tidak akan mengizinkannya. Begitulah antara contoh keadilan Sayyidul Mursalin SAW yang diterjemah tanpa mengira pangkat, jawatan mahupun kepentingan peribadi.

Sebetulnya terdapat berbagai-bagai anjuran Rasulullah SAW tentang sifat adil. Antaranya ialah seorang muslim adalah saudara muslim yang lain, dia tidak dibolehkan menganiayanya dan tidak boleh membiarkannya tanpa pertolongan dan barangsiapa memenuhi keperluan saudaranya maka Allah akan memenuhi keperluannya. Penganiayaan itu ialah kegelapan pada hari kiamat. Seterusnya, ada tiga perkara yang menyelamatkan tiga perkara lain yang membinasakan, yang menyelamatkan adalah berlaku adil pada waktu marah dan waktu suka, takut kepada Allah baik dalam waktu bersendirian mahupun di hadapan khalayak ramai, dan berlaku sederhana pada waktu miskin dan pada waktu kaya. Barangsiapa dibebani hukum (menjawat jawatan hakim) di antara kaum Muslimin, maka hendaklah dia berlaku adil terhadap mereka, baik dalam pandangannya, isyaratnya, tempat duduknya mahupun majlisnya.

Adil terdiri daripada dua suku kata, namun ternyata sukar untuk melaksanakannya. Bahkan dapat dikatakan hampir tiada sosok insan yang dapat bersifat adil dengan sempurna tanpa cacat cela. Konklusinya, sungguh kedudukan adil dalam Islam adalah sangat mulia dan pahalanya berganda di sisi Allah SWT. Keadilan itu berkepelbagaian dan setiap insan haruslah adil berpadanan dengan tanggungjawabnya dalam kehidupan di dunia ini. Maka seseorang pemimpin wajib bersifat adil terhadap rakyatnya serta menjadikan keperibadian terunggul Rasulullah SAW  sebagai uswah terbaik. Keimanan yang teguh perlu ada pada seseorang insan bernama manusia demi untuk merealisasikan sifat adil dalam dirinya.

Wallahu taala a’lam bissowab.


Artikel ini disediakan oleh,

Siti Nursyuhada binti Ahmad Fuad
Mahasiswi Tahun 2, Pengajian Islam,
Universiti Hassan Thani Mohammedia.

Rasulullah Mencintai Jiran

“Tak kenal maka tak cinta”

Seringkali kita mendengar ungkapan cinta terhadap Rasulallah SAW. Banyak dalil yang para pendakwa cinta zahirkan bagi membuktikan cinta tulus mereka terhadap baginda SAW bahkan ada yang sanggup meniru keseluruhan keperibadian baginda SAW dari aspek makan minumnya, mencium kanak-kanak, serban, memuliakan tetamu, menutup kepala, gelak hanya menampakkan geraham dan banyak lagi. Dari sini kita sendiri dapat menilai betapa agungnya baginda SAW sehingga baginda dicontohi berjuta-juta bangsa walaupun ada yang berlainan agama. Mengapa? Ini adalah kerana baginda qudwah hasanah yang terbaik antara yang terbaik. Jadi tidak dapat kita nafikan betapa benarnya firman Tuhan Sekalian Alam, yang ilmu-Nya meliputi segala-galanya:


لَّقَدۡ كَانَ لَكُمۡ فِي رَسُولِ ٱللَّهِ أُسۡوَةٌ حَسَنَةٞ لِّمَن كَانَ يَرۡجُواْ ٱللَّهَ وَٱلۡيَوۡمَ ٱلۡأٓخِرَ وَذَكَرَ ٱللَّهَ كَثِيرٗا ٢١
“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.”
(Surah al-Ahzab : 21)


Ketahuilah bahawa akhlak baginda SAW itu sangat luas. Kita tidak akan mampu menyenaraikan keseluruhan akhlak baginda walau usaha ini dijalankan sehingga tibanya Hari Kiamat. Oleh yang demikian, bilamana kita menekuni firman Allah yang mengungkapkan pujian buat hamba-Nya itu, kita akan dapati Allah SWT menggunakan kata penegasan (sesungguhnya/sangat/paling) sebanyak dua kali. Cuba ringankan mata dan minda kalian untuk mengamati ayat Allah ini :

وَإِنَّكَ لَعَلَى خُلُقٍ عَظِيمٖ ٤
“Dan sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung.”
(Surah al-Qalam : 4)

Bandingkan dengan kita


Kita akan kenal betapa agungnya keperibadian Rasulullah SAW apabila kita berusaha menelusuri setiap aspek moraliti yang baginda hidangkan detik ketika Rasulullah masih mampu bernafas. Penulis ingin mengajak semua pembaca yang dirahmati untuk bersama-sama kita bandingkan perbuatan yang baginda persembahkan dengan apa yang kita lakukan. Apakah persis seakan-akan baginda? Atau lebih baik daripada baginda? Atau lebih buruk? Dan dimanakah bukti kesahihan kalam kita bahawa kita sayangkan Nabi? Sangat menyedihkan bilamana ianya cuma indah di peringkat lisan cuma dan tidak ada nilainya di hati!

Ahli Suffah


Jiran terdekat Rasulullah SAW adalah Ahli Suffah. Siapakah mereka ini? Mereka adalah sahabat Nabi SAW yang miskin, lemah dan tidak mempunyai tempat tinggal serta hanya tidur di serambi masjid. Disebutkan oleh Ibn Hajar al-Asqalani dalam kitab Fathul Bahri hadis ke-3581 :


“As-Suffahh is the place in the back portion of the Prophet’s Masjid. It had a covering and was prepared so that estranged people could stay there, people who had neither homes nor families”.


Betapa kediaman mereka hanya beralaskan pangkin dan berbumbungkan langit. Sangat menyedihkan. Jadi, rasanya bagaimana ya Rasulullah melayani sosok tubuh yang miskin ini?

Dalam riwayat Tirmizi (2369) kita dapati bahawa baginda SAW sering mendatangi ahla Suffah selepas solat. Dalam riwayat at-Taratib : 1/473 menyebut bahawa bilamana Rasulullah menerima hadiah daripada seseorang, baginda SAW akan mengutamakan para isteri baginda lalu bakinya adalah untuk Ahli Suffah. Namun bilamana pemberian yang baginda SAW terima adalah sedekah, maka baginda akan menyerahkannya terlebih dahulu kepada Ahli Suffah sebelum diserahkan kepada orang lain.

Kisah Cinta Rasul Terhadap Ahla Suffah


Sebagaimana yang dikisahkan oleh Abu Hurairah ra :
“Demi Allah yang tiada Tuhan selain Dia! Aku pernah berjalan merangkak di atas jalan kerana kelaparan. Aku juga pernah mengalas perutku dengan batu kerana kelaparan. Suatu hari aku duduk di jalan mereka keluar. Tiba-tiba Rasulullah SAW melintasi tempat tersebut, dan baginda melihatku lalu tersenyum indah. Rupa-rupanya baginda SAW dapat menangkap apa yang tersurat di wajahku dan apa yang tersirat di balik sanubariku.
“Abu Hir,” baginda menyapaku.
“Ya, Rasulallah.”
“Ikut aku.”
Baginda berlalu dan aku menyusulinya. Ketika baginda masuk, aku pun meminta izin masuk. Oleh sebab diizinkan masuk maka aku pun melangkahkan kaki ke dalam. Ternyata di dalam ada susu dalam sebuah besen.
“Pergilah kepada Ahli Suffah. Undanglah mereka ke sini,” ujar baginda SAW.
Ketika mereka datang, Rasulullah menyuruhku untuk membahagikan susu tersebut kepada mereka. “Apakah aku akan gembira dengan perkara ini? Namun, apa yang berlaku, aku perlu tunduk kepada Allah dan rasul-Nya,” monologku sendiri. Aku hampiri dan memanggil Ahla Suffah. Setelah diizinkan dan diperkenankan masuk, mereka terus mencari tempat duduk.
“Abu Hir,” sapa kekasihku Rasulullah lagi.
“Ya, Rasulallah.”
“Ambil dan berikan kepada mereka.”
Lalu aku terus mengambil besen tersebut kemudian ku berikan ia kepada Ahli Suffah dan susu itu diminum sehingga puas. Setelah dikembalikan, aku berikan pula orang lain dan begitulah seterusnya, sehingga tiba giliran Rasulillah SAW.
Rasulullah SAW mengambil besen tersebut dan meletakkannya di atas tangan lalu memandangku dengan penuh bercahaya.
“Abu Hir,” ujar baginda.
“Ya, Rasulallah.”
“Bakinya untukku dan untukmu.”
“Benar, ya Rasulallah,” aku mengiyakan.
“Duduk dan minumlah.”
Aku pun meminumnya.
“Minumlah lagi,” pinta baginda.
Aku menambah tegukanku.
“Minumlah lagi,” pinta baginda lagi.
Demikianlah Rasulullah SAW memintaku untuk minum susu tersebut sehinggalah aku berkata, “cukup wahai Rasulallah. Demi Zat yang mengutusmu dengan benar, tiada lagi tempat di perutku sekarang.”

(Al-Bukhari : 6452)

Penutup


Selepas kita menghayati kisah baginda SAW yang agung, tiada mampu untuk kita menandingi keperibadian baginda SAW keseluruhannya. Namun kewajiban kita adalah mencintai baginda SAW melebihi segalanya bahkan lebih daripada kasih kita kepada ibu bapa. Baginda berkorban jiwa raga bagi menyebarkan Islam kepada kita, tenang membalas kejinya perbuatan kafir terhadap baginda dengan balasan kebaikan dan senyuman, dan sentiasa prihatin terhadap maslahat kita, ummatnya. Cara paling sempurna bagi membuktikan bahawa kita ini mencintai baginda adalah dengan bersungguh-sungguh meneladani setiap aspek peribadi baginda. Cubalah kita hayati riwayat hidup baginda kerana cara ini adalah antara cara terbaik bagi menyuburkan roh cinta dalam jiwa kita terhadap baginda SAW. Kerana ini lah kita pasti kalam “tak kenal maka tak cinta” amat relevan.

Cintakan bunga, akan layu.
Cintakan manusia, akan mati.
Cintakan Rasul, syafaat terjamin.
Cintakan Allah, kekal abadi.


قُلۡ إِن كُنتُمۡ تُحِبُّونَ ٱللَّهَ فَٱتَّبِعُونِي يُحۡبِبۡكُمُ ٱللَّهُ وَيَغۡفِرۡ لَكُمۡ ذُنُوبَكُمۡۚ وَٱللَّهُ غَفُورٞ رَّحِيمٞ ٣١
“Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku (Nabi SAW), nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”
(Ali `Imran : 31)



Artikel ini disediakan oleh,

Mohd Hanis bin Nasruddin,
Mahasiswa Tahun 2, Pengajian Bahasa Arab,
Universiti Hassan Thani, Mohammedia.
Template by Clairvo Yance
Copyright © 2013 Portal PMMM and Kuahdalca.